Sosialisasi Gaya Hidup Halal Melalui Halal Lifestyle Expo & Trend 2017

Kebutuhan akan produk, layanan, serta fasilitas halal semakin menjadi gaya hidup yang digemari umat Islam. Beragam produk halal yang dulu sukar didapatkan kini mulai mudah didapatkan. Umat Islam pun kian sadar akan pentingnya kehalalan produk dan fasilitas yang mereka terapkan.

Di dunia bisnis pun, produk dan fasilitas halal tumbuh menjadi komoditas yang menggiurkan dan memikat. Tidak heran jika pasar halal menjadi incaran dunia internasional. Selaras dengan ghirah untuk makin memasyarakatkan gaya hidup halal, majalah dan website berita gaya hidup Halal Lifestyle menggelar SMESCO Halal Lifestyle Trend 2017. Acara ini menggandeng SMESCO dan Kementerian Pariwisata, serta didukung belasan komunitas muslim Indonesia digelar di SMESCO Exhibition Hall di Jalan Jend. Gatot Subroto, Pancoran, Jakarta Selatan pada 13-15 Juni 2017.

Tidak saja menampilkan beragam produk UKM dan kuliner lokal, ajang ini akan menjadi sharing session dengan beragam komunitas muslim dan talkshow bersama tokoh muslim muda yang menginspirasi.  “Kami berharap event ini akan jadi awal edukasi bagi kesadaran untuk menjalankan gaya hidup halal. Bahwa halal itu sehat, halal itu baik. Sehingga umat Islam bisa menjadikan acara ini sebagai arahan perkembangan tren untuk gaya hidup halal,” kata Ketua Panitia Penyelenggara, Leonardi Anil.  


Pembukaan Halal Lifestyle Trend 2017

Melihat perkembangan gaya hidup halal di Indonesia, menjadikan halal bukan lagi sekedar hukum wajib bagi umat Islam. Melainkan, sudah jadi fenomena global yang tak akan mungkin dinafikan oleh Indonesia. “Gaya hidup halal itu adalah segala hal yang kita jalani dalam hidup yang bukan sekadar memenuhi ketentuan agama tapi juga mengandung kebaikan, keselamatan, keadilan, kesehatan, dan tak lupa gaya atau style,” kata Sapta Nirwandar, pencetus konsep Halal Lifestyle Indonesia dan ketua Halal Lifestyle Center.   


Mengutip data Global Islamic Economy (2015-2016) Sapta yang juga pemrakarsa hadirnya media Halal Lifestyle, menyebutkan ada 10 sektor yang secara ekonomi dan bisnis berkontribusi besar dalam industri halal. Yakni, sektor industri makanan, wisata dan perjalanan, pakaian dan fashion, kosmetik, finansial, farmasi, media dan rekreasional, kebugaran, pendidikan dan seni budaya.  

Tazbir Abdullah, Sekretaris Tim Percepatan Pengembangan Wisata Halal Indonesia menyatakan hal senada. “Secara universal saat ini halal telah menjadi bisnis yang meraksasa, yang melayani lebih dari 1,8 miliar penduduk Muslim dunia,” kata Tazbir.  

Produk-produk halal mulai dari manufaktur, restoran, fasilitas akomodasi dan transportasi serta destinasi wisata halal gencar dikembangkan oleh negara-negara yang “sadar halal”-nya tinggi.

Untungnya kini  pelaku industri pariwisata khususnya di Indonesia, manufaktur maupun industri jasa sudah mulai menyadari bahwa pasar produk halal semakin bertumbuh. “Oleh karenanya selayaknyalah kalau kita semua lebih serius lagi mengupayakan agar industri halal  di Indonesia dikembangkan dengan lebih profesional,” ujar Tazbir yang bakal jadi salah satu pembicara di Smesco Halal Lifestyle 2017.

Talkshow Wisata Halal dengan Ben Kasyafani

Apa yang bisa diharapkan dari ajang  Smesco Halal Lifestyle 2017 nanti? Banyak, mulai dari tren wisata halal 2017-2018, mengupas produk Muslim friendly, sharing session dengan Halallocal, berbagai komunitas hijaber, bazaar produk Muslim friendly hingga fashion show. 

Ada satu lagi yang layak dinantikan, penampilan kejutan dari vlogger dan selebgram Gita Safitri Devi, yang khusus datang dari Jerman. “Kami menargetkan acara ini adalah bagi semua orang, siapapun yang ingin mengikuti atau mengetahui perkembangan gaya hidup halal di Indonesia. Catatan saja saat ini total sudah 89 tenant yang bergabung,” kata Anil. 

Tim yang dipimpin Anil sengaja menggandeng SMESCO dan Kementerian Pariwisata  dengan alasan yang sangat jelas. “UMKM (Usaha Mikro Kecil dan Menengah) yang bernaung di bawah SMESCO adalah bisnis riil yang harus didukung untuk lebih mengikuti tren saat ini yaitu produk yang lebih Muslim friendly sehingga bisa melebarkan pasar hingga mancanegara melalui wisata Halal,” kata Anil.   

Tak sekadar memberikan ajang bagi UMKM untuk unjuk gigi produknya, melalui ajang ini tiap peserta juga akan diberi kesempatan luas untuk lebih mempublikasikan produknya. Setidaknya, sekitar 100 tenant berpartisipasi dalam acara ‘SMESCO Halal Lifestyle Trend 2017’. Itu meliputi fashion and beauty halal, halal travel, kuliner halal, dan yang lainnya.

salah satu booth peserta pameran

“Kami sebagai media yang memang secara segmented mengulik industri halal akan memberikan ruang yang luas bagi produsen unuk mengkomunikasikan kualitas produk dan gaya hidup halalnya,” kata Utami Widowati, Pemimpin Redaksi Halal Lifestyle. Sementara bagi masyarakat, ajang ini dan media Halal Lifestyle bisa jadi cermin dan acuan jika sudah menjadikan halal tak sekadar sebagai kewajiban tapi juga kebutuhan

please login to comment.

RELATED NEWS

Chick n Roll Mendapatkan Sertifikat Halal dari LPPOM MUI

Chick n Roll Mendapatkan Sertifikat Halal dari LPPOM MUI

READ MORE
Ini Daftar Pemenang Pariwisata Halal Terbaik 2016. Sumbar Mendominasi!

Ini Daftar Pemenang Pariwisata Halal Terbaik 2016. Sumbar Mendominasi!

READ MORE