MUFFEST 2020 Kuatkan Indonesia Sebagai Pusat Fashion Muslim Dunia


Muslim Fashion Festival 2020 (MUFFEST), ajang modest dan muslim fashion tahunan persembahan Indonesia Fashion Chamber (IFC) dan Dyandra Promosindo hari ini (20/02) resmi dibuka. MUFFEST 2020 dilaksanakan selama empat hari mulai 20 - 23 Februari 2020 di Jakarta Convention Center dengan mengusung tema “Fashionable People for Sustainable Planet”. Tema ini ingin menekankan pada kiprah para desainer untuk semakin peduli pada fashion yang yang ramah lingkungan. Walaupun hal tersebut tidak mudah karena masih banyak produk yang berbahan kimia, namun para desainer terus berupaya untuk meningkatkan penggunaan bahan-bahan alami dan ramah lingkungan. Acara ini menghadirkan 117 desainer ternama tanah air, 400 exhibitors serta diramaikan dengan ragam acara pendukung seperti talkshow, seminar, exhibition retail (B2C) dan lain-lain.

MUFFEST dibuka resmi oleh Menteri Koperasi dan Usaha Kecil dan Menengah, Teten Masduki, didampingi oleh Josua Puji Mulia Simanjuntak selaku Staf Ahli Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Gati Wibawaningsih selaku Direktur Jenderal Industri Kecil dan Menengah Kementerian Perindustrian, Ali Charisma selaku National Chairman Indonesian Fashion Chamber, Hendra Noor Saleh selaku Presiden Direktur Dyandra Promosindo, dan perwakilan sponsor MUFFEST 2020.

 Dalam sambutannya, Teten mengatakan bahwa MUFFEST merupakan langkah nyata dari penyelenggara dan industri fashion muslim untuk menjadi Indonesia sebagai pusat mode muslim dunia. Indonesia juga memiliki pelaku produk muslim yang potensial dan masih bisa dikembangkan lagi. Ia menyatakan industri fashion muslim merupakan bagian dari sektor industri tekstil dan produk tekstil (TPT) yang memiliki kinerja yang cukup baik bagi perekonomian nasional. Pada 2019, nilai ekspor produk TPT nasional mencapai US$12,9 miliar. “Laporan The State Global Islamic Economy menyatakan konsumsi fashion muslim dunia saat ini mencapai US$ 270 miliar atau setara Rp 3.830 triliun. Di Indonesia, konsumsi fahion muslim mencapai US$20 miliar dengan pertumbuhan industri mencapai sekitar 18% per tahun,” ujar Teten.

Mengutip laporan tersebut, ia mengatakan lembaga tersebut juga memproyeksi konsumsi busana muslim akan terus meningkat dengan laju pertumbuhan lima persen setiap tahunnya. Dengan begitu, konsumsi busana muslim dunia diperkirakan mencapai US$ 361 miliar pada 2023. “Pelaku fashion harus memanfaatkan potensi ini agar Indonesia tidak hanya menjadi konsumen produk muslim, tetapi juga sebagai produsen”.

"Kita harus all out dalam menggarap industri fashion muslim ini, para pelaku perlu terus berkreasi semaksimal mungkin, membuat perpaduan tren modern dengan kearifan lokal. Selain itu tentu saja mengaplikasikan praktik yang ramah lingkungan", tegasnya.

Sementara itu, National Chairman Indonesian Fashion Chamber, Ali Charisma, dalam sambutan pembukanya kembali menegaskan peran industri fashion melalui MUFFEST sebagai medium untuk melakukan kampanye ramah lingkungan. “Semakin hari semakin banyak desainer yang membatasi atau mengurangi sampah hasil industri seperti kain sisa, sampah pewarnaan bahan, dan lain-lain. Hal ini merupakan komitmen para pelaku industri untuk semakin ramah lingkungan demi masa depan yang lebih baik,” terang Ali.

Acara pembukaan kali ini juga diramaikan dengan fashion dari beberapa desainer yang ambil bagian pada MUFFEST 2020 seperti Olivia Soesanto, Dyah Ayu Wulansari, Cut Eriva, Aji Suropati, Aninda Nazmi, Ray Anjas, Lania Rakhmawati, dan lain-lain. Gelaran fashion show perdana ini sukses menyita perhatian para pengunjung yang memadati ruangan acara pembukaan.

Sedangkan di Second Stage tengah dilangsungkan juga Press Conference MUFFEST bersama IFC, Dyandra Promosindo, dan para pihak sponsor diantaranya Departemen Ekonomi dan Keuangan Syariah Bank Indonesia, Kementerian Koperasi dan Usaha Kecil dan Menengah, BBPLK Semarang, Wardah, Asia Pacific Rayon, UBS Gold, Dauky, Sharp Indonesia, BNI Syariah, Gistex, Evermos, serta Dyandra Promosindo. Serangkaian acara talkshow juga memadati jadwal pada Second Stage ini. Jangan lewatkan jadwal spesial bersama Summer Albarcha, fashion influencer kenamaan dari New York, Amerika Serikat pada esok hari (21/2).

“Kami bersama Dyandra Promosindo menggelar MUFFEST sebagai bagian dari upaya untuk memajukan fashion muslim di Indonesia agar bisa bersaing di tingkat global. Kami juga berharap bisa bekerjasama dengan brand-brand internasional untuk mendorong pertumbuhan fashion muslim Indonesia,” ujar Ali.

See also:
-- Jaringan Ritel Macy Hadirkan Koleksi Modest Fashion -- Koleksi Ramadhan HijUp Eksklusif dari Ria Miranda, Dian Pelangi & 7 Rising Designers -- Paduan Warna Baru Busana Syar'i dari Kursien Karzai & Wwiek Muslimah -- Semangat Milenial Muslimah dalam Hijab Celebration Day 2019 --

Tags

please login to comment.

RELATED NEWS

78 Desainer & Label Meriahkan Ramadhan Runway di Kota Kasablanka

78 Desainer & Label Meriahkan Ramadhan Runway di Kota Kasablanka

READ MORE
Instalasi bertema Spring Emperor & 10 Gaun Megah karya Desainer Indonesia ditampilkan di Senayan City

Instalasi bertema Spring Emperor & 10 Gaun Megah karya Desainer Indonesia ditampilkan di Senayan City

READ MORE